Doa Sebelum Tidur

“Kopi hitam segelas, Mak. Sekalian kalo ada pisang karamel yang masih anget barang dua-tiga biji,” kata Exsel sambil meletakkan bokongnya di kursi panjang kedai kopi Mak Ani.

Exsel seorang diri. Hari masih sekitar pukul 10 pagi. Tak ada kegiatan di kedai kopi Mak Ani. Maklum, sekarang hari pertama orang-orang masuk kerja usai libur lebaran. Bagi Exsel yang masih memiliki satu hari libur lebih dari orang lain, bukanlah sebuah kebahagiaan. Sebab, dia tak tahu mesti pergi kemana untuk menghabiskan waktu.

Di rumah tak ada teman bicara. Hari-harinya diisi dengan membuka sosial media dan membaca curahan hati teman-teman. Ada yang merasa senang kembali bekerja, ada juga yang mengeluh karena waktu liburannya yang mengasyikan terasa singkat.

“Tumben jam segini udah beredar, Sel?” tanya Mak Ani seraya menghidangkan pesanan Exsel di meja.

Mak Ani tahu betul perangai pria yang sedang duduk seorang diri di kedainya ini. Biasanya, dia datang sore atau malam hari. Pagi seperti ini jika sedang libur, biasanya Exsel lebih suka meminum kopi di rumah, dan sesekali nitip ke Ibunya untuk membeli gorengan di kedai Mak Ani.

“Iya, Mak. Tadi kebangun jam 3 subuh. Di rumah sepi, males juga cuma denger-denger lagu doang,” jawab Exsel yang dalam beberapa hari belakangan selalu terjaga dari tidur ketika dini hari.

“Biasanya kalo tidur kan kayak kebo. Ibu kalo ke sini sering cerita kelakukan lo kalo tidur,” timpal Mak Ani.

“Hahaha. Ngga tau nih, Mak. Tiba-tiba aja kebangun, dan abis itu susah lagi dimereminnya,” ucap Exsel.

“Mak kasih tau ya, Sel. Kalo tidur itu baca doa dulu. Minta sama Gusti Allah ketenangan. Kalo emang masih suka kebangun karena mikirin sesuatu ya berdoa lagi. Istighfar.” Exsel sedikit terkejut mendengar nasehat dari Mak Ani. Dia merasa orang tua dengan dua anak itu tahu apa yang sedang dirasakannya.

Mimpi yang baginya selalu buruk datang dengan cerita yang berbeda setiap harinya. Ketika terbangun, gelisah pun datang menghampiri. Tak jarang air mata menetes tanpa disadari ketika dia masih berada di atas kasur.

Tokoh-tokoh dalam mimpi Exsel beberapa hari belakangan selalu sama. Kalau boleh dibilang pemeran utamanya hanya tiga orang, yakni dia sendiri, mantan kekasihnya, dan seorang pria lain yang diduga oleh Exsel membuat mantan kekasihnya kepincut. Sisanya, hanya figuran yang sialnya justru mengukuhkan Exsel sebagai pihak yang kalah.

Tak bisa marah, hanya mampu merasakan gelisah. Exsel masih ingat betul cerita “Karamel Penikmat Rasa” versi Yanto beberapa hari lalu. Dia meyakini, ini bukan cuma soal kekesalan mantan kekasihnya. Ada sesuatu hal yang untuk sementara sengaja ditutup-tutupi oleh perempuan yang selalu membuatnya berkhayal jauh ke depan.

Dugaan demi dugaan muncul dalam benak Exsel. Sayangnya, dugaan tersebut selalu berakhir dengan bayangan yang akan membuatnya kecewa. Itulah sebabnya, kegelisahan tak mau beranjak pergi dari dia. Ingin sekali mengutarakan apa yang dirasakannya kini kepada orang lain, tetapi Exsel tak tahu siapa orang yang tepat untuk mendengarkannya.

“Mong-omong nih, Mak. Tapi jangan bilang siape-siape ye. Doa sebelum tidur gimane sih,” tanya Exsel menuntaskan lamunannya.

“Ya ampun, Sel. Lo pada anak muda di sini emang kagak pernah belajar. Dulu waktu kecil TPA aje cuma bikin susah Ustadz Yadi. Sekarang kan baru berasa kagak bisa ape-ape. Cari tau aje di internet,” kata Mak Ani seraya mengangkat resep pisang goreng karamel yang dicarikan oleh Exsel di internet.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Karamel Penikmat Rasa

Sore itu, bangku di kedai kopi Mak Ani hanya menyisakan beberapa bagian yang kosong. Dari kejauhan nampak ada Paul, Joni, Yanto, dan Agus yang sedang asyik mengobrol dengan masing-masing segelas kopi berada di hadapan.

“Tumben lo sore-sore begini nongol dimari,” kata Paul menyambut kedatangan Exsel di kedai kopi Mak Ani.

“Iya nih, libur lebaran kagak kemana-mana. Di rumah juga lagi sepi. Kemari aja dah biar nunggu malem kagak berasa,” jawab Exsel.

Kedatangan Exsel sempat menghentikan obrolan di antara empat sekawan yang memang jadi penghuni tetap kedai kopi Mak Ani.

“Wey, Jon. Itu kan karamel, bukan minyak. Kenapa elo elap-elap pake tisu?,” sergah Agus yang melihat Joni sibuk meniriskan ‘gula bakar’ di pisang goreng yang dijual Mak Ani.

“Hahaha. Kampungan lo, Jon. Kerja doang di Jakarta, masa karamel disangka minyak goreng,” sambar Paul.

“Waduh. Karamel apaan lagi? Gw kira minyak goreng. Pantesan aja berasa lengket. Kepikiran Mak Ani mungkin lagi ngantuk bikinnya,” jawab Joni seraya memasang wajah kebingungan.

Mak Ijah yang sedang asyik meracik pisang goreng karamel dari arah dapur memberi penjelasan. “Itu menu baru, Jon. Semalem Exsel kemari, ngasih resep. Katanya di kafe kopi di Jakarta yang mahal-mahal ntu resep pisang goreng begitu semua. Ya Mak cobain aja barangkali di sini pada suka.”

“Nah, masalah ini mirip sama yang kita obrolin tadi nih. Karamel di pisang goreng kan pelengkap rasa. Kalo si Joni malah nge-lap apa yang harusnya dinikmatin itu namanya menyia-menyiakan kebahagiaan,” ujar Yanto, eks mahasiswa Filsafat yang baru lulus setahun lalu dari kampus paling ‘keren’ di Depok.

“Maksud lo gimana sih, Yan? Dasar orang gila. Kuliah lama, begitu lulus kagak dapet-dapet kerja ya begini nih. Apa aja disambung-sambungin,” balas Paul.

Sebelum kedatangan Exsel, keempat pemuda RW 09 Kampung Rawa, Bojong Gede, Depok memang sedang asyik membahas soal kisah asmara. Bukan kisah yang sedang mereka alami. Tetapi, kisah cinta si Fikar, pemuda RW 09 yang kini kehilangan akal sehatnya karena hubungannya dengan sang kekasih kandas.

Sebelum sampai pada taraf kegilaan seperti sekarang ini. Si Fikar sering datang ke kedai kopi Mak Ani. Di sana dia curhat kepada siapa saja yang datang. Karena seringnya Fikar curhat membabi buta, pengunjung kedai kopi menurun drastis. Mereka enggan datang jika Fikar sudah lebih dulu ada di sana. Alasannya cuma satu; “Yang dicurhatin itu-itu melulu.”

“Emak sih gak mau ngusir. Lagian kalo dia cerita selalu emak dengerin. Kasihan ntu anak. Emak tau banget kecilnya kayak gimana,” ucap Mak Ijah yang selalu sama ketika dahulu orang-orang menanyakan apa yang dirasa kedainya sepi karena Fikar.

Fikar yang oleh mantan kekasihnya dulu memiliki panggilan kesayangan Njul itu dalam enam bulan terakhir terlihat stress. Dia wara-wiri di gang, dan kadang duduk seorang diri di depan rumah kosong. Usut punya usut, Fikar sangat menyesali sikapnya dahulu kepada kekasihnya.

Cinta besar sang perempuan kepada Njul tidak mampu diimbangi. Alhasil, sang perempuan yang menurut Joni tingkat kecantikannya itu minta ampun secara perlahan meninggalkan Njul.

Njul sebenarnya sudah lama menyadari, sang kekasih sudah mengalihkan perasaan sayang dan lain-lain kepada orang lain. Tetapi, karena selalu bangga dengan hubungan di masa lalu, di mana dia selalu jadi pujaan sang kekasih, dia mengenyahkan apa yang telah disadarinya.

“Yaelah, Ul. Denger dulu penjelasan gw! Jangan motong-motong penjelasan orang makanya,” tegas Yanto. “Analoginya begini. Karamel itu rasa cintanya mantan bokinnya si Fikar. Nah salahnya Fikar, dia berlaku kayak si Joni. Di lap itu rasa cinta. Dalam artian kagak dirasain. Padahal kalo dirasain, mungkin Fikar sekarang kayak si Joni sekarang tuh.”

Joni yang sedang berusaha menggapai keranjang pisang goreng terdiam. Dia melihat ke arah teman-temannya. “Hehehe. Ternyata bener enak. Mantap resep lo, Sel.”

“Kebahagiaan itu bukan cuma soal dinikmati, tetapi juga disyukuri. Dalam kasus Fikar, andai dia bersyukur pasti apa yang dikasih sama mantan bokinnya itu juga bisa dibalas. Dan si cewek pasti juga gak akan lari kemana-mana,” timpal Agus.

“Nah ntu lo bisa ngomong kayak begono, Gus. Tapi, kenape lo malah ditinggal sama si Yati tunangan lo dulu?” tanya Paul.

“Ul, gw ini belajar. Dua tahun gw kayak begini ya kerjaannya cuma ngelamun tiap malem dan bangun tidur. Kenape si Yati dulu-dulu tiba-tiba nyuekin gw. Padahal dulunya kalo lagi di kantor hapenya mati aja dia rela malu pinjem hape temennya buat sms gua kasih kabar. Tapi ya gitulah Ul, kagak semua perempuan bisa sabar kayak Mak Ani. Mau sabar ke kita-kita yang kadang bayar utang lewat dari tanggal yang dijanjiin,” kata Agus disambut tawa teman-temannya.

“Ya lagian sih lo laki-laki padaan juga kayak kagak mau ngerti perasaan perempuan. Kalo sayang ungkapin. Kalo kesel keluarin. Kalo diambekin ya sabar. Kira-kita bisa sabar lebih lama dari kalian, tapi kalo kesel juga bisa lebih dari kalian laki-laki tau,” sahut Mak Ani.

Exsel yang sedari tadi duduk di pojokan tanpa mengutarakan pendapat sedikit pun berdiri. Dia berjalan ke arah Mak Ani dan mengeluarkan uang. “Mak, ini bayar makan minum ane. Lebihnya buat nutupin jajanan yang laen. Kalo kurang, suruh mereka namba sendiri. Gua balik duluan ya, mules bener nih perut.”

“I want to be priority. Not your minority” kalimat itulah yang sedari tadi mengganjal dipikiran Exsel. Sebenarnya dia tidak mules. Dia cuma merasa tak sanggup lagi lanjut menyimak perbincangan di kedai kopi Mak Ani.

Sore ini, ketika dia datang ke kedai kopi sebenarnya hatinya sedang gundah. Hubungannya dengan sang kekasih tak lagi seperti dulu. Pertengkaran demi pertengkaran terjadi antara mereka berdua.

Dan yang paling membuat Exsel bertambah pusing. Kisah Fikar dan Agus bersama dengan kekasih-kekasihnya, bila dipadukan sama dengan apa yang dirasakannya saat ini. Kekasihnya melalui sosial media memberikan peringatan soal dijadikan prioritas sejak tiga tahun lalu.

Tiba di rumah, Exsel menuju kamar dan menyalakan sebatang rokok. Dia hanya punya dua pilihan. Bersabar seperti yang diucapkan Mak Ani atau jadi penerus Agus yang gagal, dan buruknya kehilangan akal seperti Fikar.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Pesan untuk Tuan yang Ada di Sana

Kisah itu tak pernah tuntas. Ia menggumpal dalam setiap celah di hati.

Ketika gundah merasuk, arah angin memberi petunjuk.

Ke sana aku ingin berlari, kepada ia yang dekapannya selalu terasa hangat bagiku.

Rambutnya yang terkena angin di tepian pantai menyapu sebagian wajahku. Wajah yang pernah ia daratkan sebuah kecupan.

Rasa itu selalu menggangguku, namun gangguan itu tak pernah ingin aku lepaskan.

Memori tak pernah lari, karena aku tak ingin hal itu terjadi.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

BUNGKAM

Bungkam seakan menjadi jalan keluar terbaik dari semua ketidaknyaman. Setiap gelisah yang tak diutarakan membuat darah berdesir. Menimbulkan sensasi tersendiri yang kadang membuat nafas seakan sesak.

Melampiaskan kemarahan tentu hanya akan membuat setiap perselisihan menjadi semakin tak karuan. Tidak! Itu tidak benar sama sekali! Seruan tersebut mungkin akan diucapkan mereka yang tidak merasakan kenikmatan saat bungkam. Bahkan mereka akan memotong pembicaraan ketika cerita masih menyisakan bagiannya.

Tapi, percayalah. Tak semua amarah harus dilampiaskan. Sekali waktu, elok rasanya kamu mencoba sensasi yang tak terkira kenikmatannya ini. Memupus amarah tidaklah sesulit yang dibayangkan, kawan!

Menjadi impulsif tentu mudah. Teriakan, makian, dan kadang disertai dengan menggeretak rahang merupakan puncak ekspresi kemarahan paling sempurna. Tak ada yang dapat memungkiri itu semua.

Hanya saja, api yang ditiban api tidak akan pernah menyelesaikan masalah. Mereka harus tunduk pada hukum menang dan kalah. Tapi lain lagi jika bungkam. Bukannya hati ini kecut, tapi ya begitulah. Kenikmatan seperti ini sangat sayang untuk dilewatkan.

Bungkam kadang memang juga bisa diartikan sebagai perlawanan. Kisah seorang jagoan yang enggan buka mulut kepada seorang penjahat karena takut mencelakai orang lain bisa diartikan sebagai perlawanan bukan?

Lebih baik aku mati dalam keadaan bungkam, ketimbang melanjutkan hidup dengan cap pengkhianatan. Mungkin itu yang terlintas dalam benak si jagoan ketika memilih bungkam.

Aku memang bukan jagoan apalagi seorang figuran. Tetapi sikap bungkamku punya arti, meski kamu tidak akan pernah bisa mengerti. Biarkan sensasi ini tetap menari-nari dalam benak yang sebagian menggumpal menjadi dendam.

Depok, 8 Januari 2016.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Om Bre Alias Kak Gitanyali Nan Baik dan Maha Kasunyatan

Saya terlambat 2 hari membaca Catatan Minggu Rasa Bre Redana yang tayang 27 Desember 2015. Membaca judulnya ‘Inikah Senjakala Kami…’ membuat saya penasaran. Tetapi begitu melahap seluruh isi tulisan tersebut, saya sedikit kecewa.

Bre yang merupakan sosok penulis esai mumpuni –menurut penilaian saya selama ini– terasa begitu kejam memberikan penghakiman kepada media daring. Entah karena disusupi rasa emosional yang tinggi atau kekecewaan karena sering membaca berita yang tak seperti diharapkannya.

Tetapi untuk seukuran Bre, penulis dengan titel budayawan, sepertinya sangat tidak masuk akal menilai jurnalis media daring bersenjata gadget adalah hal buruk. Kebiasaan copy paste siaran pers dianggap oleh Bre telah melekat pada jurnalis media daring.

Om Bre nan baik, dalam 1 tahun lebih sedikit ini kebetulan profesi saya adalah yang Anda ‘rendahkan’ melalui tulisan itu. Tapi jujur, saya menulis di blog ini bukan untuk menyerang balik atau membela diri.

Apalah saya ini. Jurnalis yang kerjanya cuma monda-mandir Kawasan Gelora Bung Karno dan Gerbang Pemuda saja. Kalau dibanding Om Bre yang keluar masuk galeri seni tentu saya tidak ada apa-apanya.

Saya cuma ingin memberi tahu sedikit rutinitas saya ketika liputan di lapangan. Biasanya saya sejak pagi sampai mungkin lewat jam 9 malam berada di kantor Kemenpora. Kok lama sekali di sana? Mungkin itu yang menjadi pertanyaan Anda.

Saya bekerja lewat dari jam kerja orang kebanyakan tidak lebih dari menunggu narasumber. List proyeksi dari kantor yang padat menjadi target utama untuk diselesaikan.

Tidak pernah ada kepastian kapan saya bisa bertemu dengan Menteri dan birokrat di kantor itu. Tidak seperti Om Bre, yang bisa keluar masuk galeri sesuai jam operasional toh?

Lantas apa yang akan saya buat kalau list proyeksi kantor sudah ada? Biasanya saya tidak langsung menyusunnya menjadi berita. Saya harus mentranskrip ulang rekaman agar bisa memilahnya menjadi beberapa bagian.

Memecah satu wawancara menjadi beberapa berita bukan karena saya malas menyusunnya menjadi sebuah artikel panjang lho Om Bre. Itu sudah tuntutan dari kantor. Andai saya buat jadi satu pun, paling masuk SMS dari redaktur “Berita lo kepanjangan. Gw pecah aja ya.”

Begitulah Om Bre, pengalaman saya yang baru 1 tahun lebih sedikit ini memang belum bisa meraba secara pasti apa keinginan pembaca. Tapi, menurut desa-desus sumber yang terpercaya, pembaca media daring itu lebih tertarik untuk melahap berita pendek. Ya, setidaknya 6 sampai 10 paragraf.

Kata sumber terpercaya itu, jika artikel lebih dari 10 paragraf biasanya pembaca cepat bosan. Mereka malah akan membaca kutipan langsung saja tanpa tahu deskripsi dari berita yang kita buat.

Tapi tenang Om Bre, 6 sampai 10 paragraf itu tidak lantas membuat saya dengan sengaja membuang truth alias kasunyatan seperti yang Anda agung-agungkan. Merangkum berita agar tepat, jelas, dan tidak mengaburkan latar belakang menjadi tantangan saya selama bekerja menjadi jurnalis media daring.

Mungkin Om Bre lupa, atau tidak pernah sempat melihat bagian ‘baca juga’ di setiap portal berita. Kalau kata sumber terpercaya yang saya sebut di atas, bagian itu merupakan alat untuk membawa pembaca memahami keseluruhan masalah yang sedang menjadi perhatian mereka itu.

Kenapa harus pakai alat bantu ‘baca juga’ bukannya itu malah menyulitkan? Mungkin itu yang menjadi pertanyaan berikutnya. Jawabannya mudah saja, kata sumber terpecaya, hitungan media daring berdasarkan page view adalah alasan mendasarnya.

Kalau satu orang bisa memberikan sumbangan page view 4 sampai 5 kali kenapa harus dibuat menjadi 1? Kalau Om Bre punya jawaban saya akan sangat senang, sebab sepanjang perbincangan dengan sumber terpercaya itu saya cuma bisa angguk-angguk saja. Tak bisa membalas karena tak mengerti seluk-beluk masalah page view.

Yang terakhir Om Bre, masalah jurnalis gadget dan pulpen, saya sedikit tertohok. Sebagai jurnalis yang hobi merekam, alasan saya tidak lain untuk berjaga-jaga dari serangan balik narasumber.

Om Bre mungkin akan mengatakan “Ah kamu, belum saja merasakan jaman Orde Baru yang lebih ketat lagi.” Tapi jujur, berdasarkan pengalaman, jaman sekarang orang lebih sering hari ini bilang A dan besok bilang B. Kadang gara-gara kebiasaan itu, saya yang justru dicecar oleh kantor.

“Kok berita kamu kemarin beda sama berita orang hari ini?” Kalau saya tidak punya rekaman, terus saya harus pakai senjata apa lagi? Rekaman selama ini menjadi senjata ampuh bagi saya. Dan asal Anda tahu saja, kejadian seperti itu tidak sekali dua kali lho.

Karena ingin menuntaskan penjelasan mengenai rekaman dan pulpen, mungkin saya sedikit memberi bantahan untuk Om Bre. Dalam Catatan Minggu Om Bre kemarin, ada satu kebiasaan jurnalis media daring yang menurut Om Bre sangat tidak sopan, seperti asyik membalas pesan singkat saat narasumber sedang berbicara.

Jujur saja, saya sedikit tertawa membaca bagian ini. Om Bre alias Gitanyali yang saya kagumi. Perilaku yang Anda lihat di televisi atau saat sedang liputan itu bukan seperti yang ditudingkan. Sungguh deh, saya berani sumpah.

Itu namanya jurus tikpet alias ketik cepet. Kenapa begitu? Karena demi menghindari ocehan orang kantor “Lama bener lo kirim berita.” Asal Om Bre tahu saja, tidak semua jurnalis media daring memiliki kemahiran dalam urusan tikpet.

Om Bre mungkin melihat jurnalis media daring yang sedang mempraktekkan jurus tikpet sambil melihat ke layar gadget mereka. Jadi seakan-akan bagi Om Bre itu sangat tidak sopan. Betul begitu bukan?

Tapi Om Bre, jika ada kesempatan dan jika Anda bersedia, mungkin suatu hari bisa hadir di sekitaran Gelora Bung Karno atau Gerbang Pemuda. Di situ Om Bre bisa lihat ada satu orang yang memiliki jurus tikpet tingkat tinggi.

Dia mampu memencet tombol di gadget tanpa sekali pun menatap layar. Lantas ke mana arah pandangannya? Ke awajah Narsum, dan penuh fokus! Jangankan Om Bre, saya saja pertama kali liputan bersama dia sempat dibuat geleng-geleng kepala sampai narsum saya bertanya. “Kenapa, Bro? Spontan saya jawab, Pak Imam perhatiin dia gak? Bisa ya ngetik cepat tanpa lihat layar, malah fokus lihat muka Pak Imam?

Dan Menteri itu pun ikut tertawa seraya membenarkan omongan saya. Sekian dan terima kasih, Kak Gitanyali!

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Almanak Ketiga

Sampai kita di penghujung almanak ketiga. Ada suka, duka, dan tak jarang menimbulkan luka. Terima kasih atas semua yang pernah ada. Teruslah percaya, dan tetap percaya. Karena aku tak pernah membiarkan bara harapan yang ada di antara kita padam begitu saja.

Depok, 24 November 2015

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar

Selamat Jalan, Om Sinyo!

Nama Sinyo Aliandoe seringkali saya dapati ketika membaca berita/artikel mengenai masa kejayaan tim nasional sepakbola Indonesia pada tahun 1985. Sosok pria kelahiran Flores, Nusa Tenggara Timur 77 tahun silam tersebut digambarkan sebagai pribadi yang mampu memotivasi para pemainnya ketika berada di atas lapangan.

Saya tidak pernah bertemu atau melihat langsung pria yang akrab disapa Om Sinyo tersebut. Satu-satunya momen saya meliput tentang dirinya ialah di rumah duka Saint Carolus, Jakarta, tempat jenazahnya disemayamkan pada Rabu 18 November 2015. Rully Nere dan Hermansyah menjadi narasumber saya ketika itu.

“Come On Boys!” teriak Hermansyah kepada kami para pewarta ketika bertanya apa momen yang masih melekat dalam ingatannya ketika masih dilatih oleh Sinyo. Kalimat tersebut menurut Hermansyah merupakan pembangkit semangat dia dan rekan-rekannya ketika sedang berlatih maupun bertanding.

Rully memberikan gambaran bagaimana sang pelatih tidak menjaga jarak dengan para pemain. “Boys!” kata dia menirukan cara Sinyo memanggil para pemain. Menurut Rully, pendekatan itu terbukti cukup ampuh menyatukan para pemain yang berasal dari daerah-daerah.

Lahir dan menghabiskan masa kanak-kanak di Flores, kemudian Sinyo hijrah ke Sumba Barat untuk menjalani sekolah pendidikan guru. Dari sana, dia ikut bersama sang ayah merantau ke Bali.

Adik ke-6 Sinyo, Laurent Aliandoe bercerita, di Pula Dewata itulah perkenalan sang kakak dengan sepakbola dimulai. Dia mulai terlihat memiliki kemampuan di atas rata-rata ketika mengolah si kulit bundar.

Dari Bali, Sinyo kemudian merantau ke Surabaya. Dia melanjutkan hobi bermain sepakbola bersama klub Indonesia Muda. Karier Sinyo pun melejit, seiring dipanggilnya dia masuk ke skuad Indonesia Muda Jakarta yang saat itu menjaring pemain dari daerah-daerah.

Tujuan dari penyaringan tersebut agar IM Jakarta bisa menembus Divisi Utama. Janjinya, setelah menembus target, para pemain akan dipulangan kembali ke daerah masing-masing.

Janji tinggal janji, IM Jakarta ternyata enggan memulangkan Sinyo ke Surabaya. Dan pilihan ayah dari tiga anak tersebut untuk menetap di Ibu Kota terbukti tepat. Karier profesionalnya meroket setelah itu.

Bergabung dengan Persija Jakarta serta sukses menembus skuad Timnas Indonesia kala itu melambungkan nama Sinyo. Namun sayang, karier Sinyo sebagai pemain tidak sepanjang rekan-rekannya saat itu.

Sebuah hadangan keras dari pemain Makassar, memaksanya harus pensiun dini karena cedera lutut yang cukup parah. “Beliau skill tinggi kalau main. Cuma waktu itu memang dihajar keras sekali sama pemain Makassar,” mantan asisten pelatih Persija, Satya Bagdja menuturkan ketika menunggu giliran melayat jenazah Sinyo.

Meski gagal melangkah jauh sebagai pemain, namun Sinyo tidak mau begitu saja memisahkan diri dari dunia sepakbola. Dia mulai merintis karier sebagai pelatih. Di jalur ini, Sinyo kembali menemui masa keemasan.

Melatih Persija, klub yang dicintai dan mencintai dia hingga akhir hayat pernah dilakoni. Kemudian melatih Timnas Indonesia dan mengantarkan hingga ke babak play-off Piala Dunia 1986 hingga akhirnya kandas oleh Korea Selatan.

Setelah itu, karena tidak ingin melupakan tempat di mana dia dilahirkan sebagai pemain hebat, Sinyo juga pernah melatih Indonesia Muda. Bahkan, saking cintanya kepada sepakbola, ketika klub profesional sudah tidak ada lagi yang berminat memakai jasanya, Sinyo pernah membesut salah satu klub amatir yang bermain di kompetisi internal Persija, yakni PS Setia.

Sinyo dan Macan Kemayoran memang selalu menjadi pasangan abadi. Hingga akhir hayatnya, rasa cinta terhadap klub yang kini berseragam oranye tersebut tidak pernah luntur. Terakhir, dengan menggunakan kursi roda, dia tetap hadir di tengah ribuan Jakmania yang memadati Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan untuk merayakan hari ulang tahun Persija.

Selamat jalan, Om Sinyo. Keluarga, Timnas 1985, Persija, dan Jakmania mendoakan kepergianmu. Mereka semua memang kehilangan sosok panutan yang sudah dianggap sebagai Ayah. Tetapi, kami pecinta sepakbola Indonesia tidak pernah kehilangan jasa-jasamu.

Harapan kami, semoga lahir Sinyo-Sinyo berikutnya yang memiliki tekad dan kecintaan, sehingga mampu membawa sepakbola Indonesia memberikan kebanggaan kepada kami.

Dipublikasi di Uncategorized | Meninggalkan komentar